Rabu, 18 Juli 2012

Curi Budaya? (PAPUA)

Papua, satu daerah kecil yang punya beribu kekayaan budaya dan alam di dalamnya. Semasa SMA saya menghabiskan waktu dua tahun saya untuk melanjutkan study di sana. awal saat orang tua mengusulkan untuk pindah ke kota Papua Barat (sorong) yang ada di pikiran saya saat itu adalah ingin berkata tidak dan tidak! why? Saat itu saya berpikir kota itu masih terlalu primitif dan pasti pakaian mereka masih mengenakan pakaian koteka yang sering saya liat di televisi. But, setelah saya menginjakan kaki di kota itu dan merasakan kenyamanan di sana, saya memutuskan untuk menetap lebih lama di sana dan menolak permintaan orang tua saya agar satu semester saja di sini dan merubahnya hingga saya selesai SMA juga di kota indah itu.
Disana saya menemukan berbagai macam kebudayaan Papua dan yang paling membuat saya tertarik dan merasa senang bila harus mengikuti tarian Yospan saat jam eksul di sekolah. So teman-teman saya berniat di postingan 3rd Blogger Campaign Project kali ini saya mengangkat budaya Papua dengan membahas tarian Yospan sekaligus mencurahkan rasa kerinduan saya terhadap daerah indah ini lewat tulisan sederhana ini.

Sejarah tari Yospan(Yosim Pancar) adalah menggabungan tarian dua rakyat Papua yaitu Yosim dan Pancar, yang berasal dari dua daerah yang ada di Papua, yaitu Biak-Numfor dan Yapen Waropen.
 Jika tari Yosim lebih mengutamakan kebebasan gaya dan kelincahan, maka Tari Pancar (Biak) di lakukan dengan di iringi alat musik Tifa. gerakan yang ada dalam Tari pancar relatif lebih kaku karena mengikuti irama pukulan tangan pada alat musik Tifa. "Tifa Sendiri adalah Alat Musik Yang biasa di buat dari Kulit Soa - Soa Atau Biawak".  Tari Pancar berkembang di Biak - Numfor dan Manokwari pada awal 1960, yakni semasa Konflik antara Belanda dan Indonesia soal Kedaulatan Irian Barat "Saat ini adalah Provinsi Papua".

Lalu maksud dari tari Yospan itu apa? tari Yospan ialah tari pergaulan muda-mudi sebagai bentuk rasa persahabatan terhadap sesama kaum tarian tersebut di iringi dengan muasik tradisioanal seperti tifa, gitar dan ada beberapa vocal group yang bernyanyi mengiringi tarian para penari. Costum yang dikenakan juga unik, para penari memakai pakaian adat khas Papua dengan tata rias wajah yang di gambar membentuk ukiran-ukiran lucu dan di bawah ini adalah beberapa gambar para penari Yospan.





jadi teman-teman Bangsa kita kaya akan budaya bukan? jadi jangan merasa minder dengan bangsa lain yang teknologinya semakin maju. Kita harus lebih dari mereka bahkan memang harus lebih bisa dari mereka.
Dan saya tahu budaya di Indonesia bukan hanya Papua saja tapi tiap daerah memiliki budaya dan kekayaannya masing-masin. Serta sedikit peringatan untuk pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk jangan memakai atau mengakui kebudayaan milik Indonesia sebagai kebudayaan milik kalian. Intinya berhentilah untuk mencuri budaya Indonesia karena masih banyak hal yang bisa kalian lakukan untuk menciptakan budaya yang baru ketimbang harus menyita waktu mengambil jalan pintas dengan sesuka hati mengakui kebudayaan Indonesia sebagai milik kalian.
So, bagi yang merasaa mempunyai hobby dan bakat mencuri budaya Indonesia sebaiknya niat buruk kalian dihentikan saja karena Kita para Generasi Muda Indonesia tentu tidak akan tinggal diam dengan cara tidak sehat kalian. Tobatlah :)

______
Sumber: Google

32 komentar:

  1. jangan merasa minder dengan bangsa lain yang teknologinya semakin maju. Kita harus lebih dari mereka bahkan memang harus lebih bisa dari mereka

    Waah bener banget nih \^-^/

    BalasHapus
  2. lagipula bukan cuma bangsa lain aja kok yang teknologinya makin maju. Indonesia juga teknologinya semakin maju, terbukti dengan penemuan-penemuan baru oleh anak Indonesia di ajang olimpiade tingkat dunia.

    bangga ya mempelajari tarian daerah dari Indonesia, apalagi kalau bisa menguasai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, apalagi bisa mempromosikan tarian daerah ke bangsa lain.. itu sangat membanggakan :)

      Hapus
  3. berarti kamu bisa ya niz tarian sana? waaah jadi pengalaman mahal pernah tinggal di sana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa bang :)
      sangat berharga malah bang.. jadi pengen kesana lagi :)

      Hapus
  4. setujua, harusnya kita bangga di lahirkan di Indonesia, tapi kita harus lebih care lagi, biar ga ada lagi yang namanya pengeklaiman.

    "jagalah kebudayaan kita dengan baik, sebelum kebudayaan tersebut hanya tinggal cerita"

    BalasHapus
  5. SEPERTINYA GENERASI MUDA INDONESIA MULAI RESPECT DENGAN MASALAH SEPERTI INI

    MARI KITA PEDULI

    SALAM SOLID!!!

    BalasHapus
  6. ehh . papua kan daerah besar. kok disitu tulisannya "daerah kecil".
    ehh . ternyata pernah dari papua juga...
    sy waktu kecil sy juga lagi di papua selama 5 tahun. skrng sy sudah di Baubau Sulawesi Tenggara

    BalasHapus
  7. Wah jadi kepengen ke Papua nih. Aku pengen banget ke Raja Ampat. sekalian lihat tarian orang Papua. Pasti keren banget tuh.

    BalasHapus
  8. indahnya budaya kita ya.. andai budaya bangsa lain pun bersanding dengan kita, kita tak kan kalah.

    BalasHapus
  9. Tari Yospan Papua memang cukup terkenal di Nusantara karena pernah beberapa kali ditampilkan di layar kaca dalam berbagai kesempatan...

    semoga tarian dari papua tetap lestari sampai kapanpun...

    BalasHapus
  10. Wuhuu~ Tari Yospan! Gue pribadi suka tarian dari Papua karena enjoyable banget ngeliatnya. Musiknya juga berupa hentakan-hentakan semangat yang bikin badan jadi pengen ikutan lompat2... Pokoknya semangat banget iramanya... :D

    Btw, Koteka itu sendiri juga nilai budaya loh... Buktinya sampe banyak dijadikan souvenir dengan bentuk-bentuknya yang unik ( >__O)b

    BalasHapus
  11. huaaa, pengen ke Papuaaa, pengen pake koteka *eh? Pengen nari itu xD

    BalasHapus
  12. negara kita memang kaya budaya,, sayang kan kalau ga dilestarikan,.
    ntar malah diambil orang.

    BalasHapus
  13. wooo...pengen ke sana...pengen liat cowok2 pake koteka..#eh
    mari berbangga dengan apa yg kita punya,karna dengan itu kita akan lebih sigap menjaganya :D

    BalasHapus
  14. Wahhh,,, pernah tinggal di Papua ya??

    Aku pingin coba main kesana juga. Pemandangan alamnya baguzz banget >.<

    Kamu suka menari??

    BalasHapus
  15. aaah Ai how does it feel tinggal di Papua? *mupeng.. pengen banget ke sana n,n

    aamiin, semoga tak ada lagi klaim2 budaya dari siapapun, karena mau diapa2in juga budaya takkan bisa dicuri :)

    BalasHapus
  16. woow papua.. pengen banget main kesana.
    tapi blum pernah kesampaian..

    nice psoting ;)

    BalasHapus
  17. Tifa itu alat musik kayak gimana Sanisa? sejenis perkusi eh? Denger-denger pantainya di Papua masih berasa surga, super pengen kesana ntarr (:

    BalasHapus
  18. wuiiii pasti seru Ka Ai pernah tinggal disana ^__^,
    pernah pake baju adat sana juga kan? mau liat dong fotonya :D

    BalasHapus
  19. belum pernah lihat tariannya

    BalasHapus
  20. Ciyeee dari cuma satu smester sampai betah jadi sampai selesai SMA muahaha :D Ini baru postingan berbeda tapi tak sama, ynag bahas tentang PAPUA. Aku aja blum pernah kesana, kayaknya suasana alamnya masih indah ya ? Aku sering liat di tv-tv :)

    BalasHapus
  21. jangan curi budaya papua

    Mudah2an negara tetangga baca ni artikel.. hehe

    BalasHapus
  22. menarik kak sarnisaaa... aku juga jadi ikut merasakan keindahan papua lewat artikel kakak ^^

    BalasHapus
  23. aku pikir juga begitu primitifnya di Papua sana. but Papua is one of the Amazing culture in our country.

    tetep jaga kelesarian budaya :D

    BalasHapus
  24. Wuiih... ajarin Nay nari yospan dong mbaa.. :)

    BalasHapus
  25. aku baru denger tahu nih ada tari Yospan :)

    btw Aii.. kemarin ditanyain loh sama si Nay, kalo km di jkt pasti kmrn ketemuan bareng kita :)

    BalasHapus
  26. hebat.. sekali indonesia:)
    aku bangga jadi orang INDONESIA dan berusaha untuk melestarikan kebudayaannya :)

    BalasHapus
  27. keren blognya , ,, mohon kunjungan baliknya ya terimakasih , ,,
    andy's

    BalasHapus
  28. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  29. Salam empunya Blog

    Budaya Papuat Tidak mungkin di curi :) sama negara tetangga.

    Aku berasal dari sulawesi namun lahir di Papua dan sampai Commentar ini aku tulis juga masih di papua. Papua sangat indah memang, alam dan budayanya sangat bersahabat.

    namun dari comment yang aku baca ternyata masih banyak teman - teman didaerah yang bukan di papua mengira papua adalah daerah primitif yah :)
    wajar saja karena daerah di papua lebih di dominasi Oleh Hutan Rimba yang harus di lindungi, bahkan Wajib.

    Tidak perlu takut untuk ke papua,
    papua juga sudah sedikit maju kok, cuman ada beberapa daerah saja yang masih tertinggal karena letak geografis pulau papua yang menjadikan beberapa daerah di papua sedikti ter - isolasi.


    Postingan Yang Bermanfaat

    http://greenbirepapua.blogspot.com

    BalasHapus

selesai membaca, ayo tinggalkan kritik dan saran teman-teman :)