Rabu, 11 Juli 2012

Ririe Khinanthi - Maafkan aku, Ibu..


Maafkan aku, Ibu.. puisi karya seorang Blogger bernama Ririe Khinanthi yang berhasil membuat saya menitihkan air mata saat baru membaca judul puisi ini.

Kenapa bisa menitihkan air mata? Ya, karena seminggu yang lalu saya melakukan kesalahan lagi yang membuat Umi saya harus bersedih. saya berhenti dari kantor yang sebelumnya saya bekerja. Tidak ada masalah apa-apa saat saya mengundurkan diri, hanya ada masalah batin. Dimana tiap kali saya duduk berhadapan dengan computer atau melakukan uji sampel di Lab disitu isi pikiran saya hanya selalu teringat Umi. Saya bukan anak yang manja tapi jika sudah tiba waktu untuk makan siang di kantor rasa-rasanya saya mulai merindukan sosoknya menemani saya makan dan hasilnya saya pasti menagis jika makan sendiri tanpanya atau papa.

Kemarin saya memberanikan diri duduk berdekat disamping Umi, menyandarkan kepalaku diatas bahunya lalu mengatakan hal ini;

“Mi, kelak ai akan menemukan jodoh dan menikah. Saat sudah sah menjadi istri dari pria itu yang tak tahu siapa nama dan sosoknya, pasti ai akan di bawah pergi dan jarang lagi bertemu dengan umi. Jadi Umi, ai memutuskan berhenti bekerja karena masih ingin berlama-lama di samping umi, melihat setiap saat wajah umi jika sedang ngomel  melihat isi lemari dan kamar ai berantakan. Atau hal apa saja, ekspresi apa saja. Ai tahu hati Umi sedih bukan karena hal ini saja tapi karena ada problem di kantor papa yang membuat Umi seperti ini. Tenanglah Umi, semua akan menjadi baik kembali. Kita tinggal menunggu waktu, berdoa, berusaha dan bersyukur dengan apa yang ada sekarang”

Tidak ada suara balasan yang keluar dari bibir Umi saya, hanya genggaman tangannya yang terasa amat lembut menyatu dengan jari-jari saya dan itu.. beliau menyandarkan kepalanya lagi di atas kepala saya lalu mengatakan ini;

“Umi mengerti nak, semoga ai dan keluarga kita selalu di lindungi oleh rahmat Allah”

Dan hanya setetes air mata yang jatuh mewakili perasaannya kemarin itu, lalu memeluk saya dengan hangat dan kita sama-sama menangis.

______
Untuk mbak Rie, terima kasih sudah menciptakan puisi yang senatural ini. Tadi pagi umi saya membacanya dan beliau suka dengan setiap kata yang mbak Rie tuliskan. Maaf juga mbak saya menulis kata sudah melebihi dari 200 kata,  niat saya bukan ingin menjadi yang utama di pilih tapi saya ingin mencurahkan isi hati saya ketika saya menemukan judul puisi ini yang isinya Subahanallah.. hanya hati yang bisa menilai ketika membacanya dengan penuh penghayatan.

Bu, tenangkan hatimu.....
Seperti yang selalu kau ajarkan padaku
Tenanglah BU,Karena ada Dia yang akan selalu menjagaku


 “Tulisan ini diikutsertakan dalam "Giveaway Kidung Kinanthi: Kata dalam Puisi"



41 komentar:

  1. Terima kasih banget telah menyukai tulisan saya, juga salam hormat utk umi-nya, terima kasih saya sampaikan buat beliau yang juga menyukai tulisannya....

    Saat saya menuliskannya..ada titik air mata yg mengiringinya, bahkan setiap kali saya membacanya lagi..hati masih saja teraduk hingga kini.

    Once again, my tears drop again when I read your written:)

    #Tercatat sebagai peserta#

    BalasHapus
  2. Nizzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.... huhuhuhuhuhu..... T.T
    Semoga itu jalan terbaikmu..

    BalasHapus
  3. hadir untuk meramaikan suasana.
    yg penting koment

    BalasHapus
  4. jadi pengen nangis nih aii...
    jadi kangen dengan ibu di kampung juga nih...huhu...

    BalasHapus
  5. Uminya pasti jadi lebih sayang sama Ai nih

    BalasHapus
  6. indah sekali aiii ^^

    goodluck with your giveaway ya.. yang muncul dari hati biasanya menang ai :)

    BalasHapus
  7. Mantap-mantap artikelnya Teman, Pokoknya hebat dah.

    BalasHapus
  8. saya doakan sukses yah GA nya :)
    goodluck ;)

    BalasHapus
  9. hebatnya, dimanapun blog yang ikutan ikutan GA ini, yang punya gawe ada di komen pertama.
    sukses dan menang deh.. bagus-bagus banget.

    BalasHapus
  10. Kok umi, bukan mama? Kan istrinya papa? Huhuhu, gue jadi inget emak gue! ;-(

    BalasHapus
  11. Woy orang mana ngana dank cewe? Hehe

    BalasHapus
  12. Jang lupa neh, klik qt p nama, berkunjung p qt pe Blog neh :)

    BalasHapus
  13. Ade postingan kamu juga sukses bikin aku nangis.
    Dan aku setuju, kata2 puisinya itu bener ya.
    Mudah2an Allah selalu melindungi kita ya de :)

    BalasHapus
  14. wahhh,, haru banget gua mba Ai...
    keren banget dah ini,, kisah nyata di tuliskan untuk menjadi peserta GA...

    semoga menang nih.. soalnya kisah nyata nih....

    BalasHapus
  15. gak bakalan cukup kata-kata buat sosok ibu ya :D nice :D

    BalasHapus
  16. Mengharu biru membaca kisah ini yang berdasarkan kisah nyata "true story" yang sesungguhnya. Tak bisa diluliskan dengan kata kata.

    BalasHapus
  17. Indah sekali aii.. Good Luck GA nya yaaa

    BalasHapus
  18. Hikss... *mewek dipojokan* #Terharuu..

    Mba Ai gimana kabarnya? masih istiqomah pake hijab kan? :)Nay harap gitu *_*
    sukses buat GA-nya mba..

    BalasHapus
  19. dimana2 nama mbk riri pasti disebut hheh...

    smg sukses GAx ya.... *smile

    BalasHapus
  20. sepertinya itu bukan puisi tapi lebih ke curahan hati, tapi apapun itu maknanya memang sangat menyentuh, mengingatkan kita tentang arti seorang ibu :) sukses buat lombanya :)

    BalasHapus
  21. hadir lagi untuk baca-baca nih mba :))

    semoga sukses yah

    BalasHapus
  22. Seorang ibu memang tiara duanya ya ...

    BalasHapus
  23. Seorang ibu memang segala galanya.........
    saya juga ikut terharu membaca postingan ini...
    Betapa Mulianya seorang ibu terhadap putra putinya...
    terima kasih sudah berbagi sahabat.......

    BalasHapus
  24. saya yakin setelah mba ai menikah dan punya anak pasti cintanya ke umi akan jauh bertambah dari sekarang, karna pada saat itu, mba ai sudah merasakan bagaimana menjadi ibu...

    Semoga bisa segera menjadi ibu sehingga bisa semakin berbakti kepada ibu yang telah melahirkan mba ai

    BalasHapus
  25. ini bukan fiksi kan ya? :'(

    BalasHapus
  26. ini fiksi bukan mbak??
    kok berasa nyata :')

    BalasHapus
  27. hadir lagi nih mba Ai buat baca-baca :))

    salam sukses yah

    BalasHapus
  28. apapun keputusannya, pilihlah dengan hati ^^

    BalasHapus
  29. menitikkan air mata , terharu jadi keinget.....

    BalasHapus
  30. luar biasa ya mbak riri puisinya.
    sangat tersentuh sekali.
    Semoga menang mbak GA nya

    BalasHapus
  31. pasti seru banget tuh..
    Bagi permennya ya




    #Salam Silaturahmi.

    BalasHapus
  32. sosok seorang ibu takkan lekang oleh badai sekeras apapun, kesedihan seorang ibu adalah bila putra/putrinya menghardiknya.
    kebahagiaannya hanya satu..membuat beliau bahagia lahir dan batin.

    nice post.
    salam sehat dari orang desa

    BalasHapus
  33. pasti Umi mu senang banget punya anak seperti kamu Aii, abis kamu sayang banget sih sama beliau :)

    BalasHapus
  34. wahaha, nice Nizz. gue doain pasti ada yang terbaik kedepannya ..
    kalo gue jadi mbak Ririe gue apresiasi ama ini post meski udah lewat 200 kata .. yang penting esensinya dapet :P

    BalasHapus
  35. Nikmati kebersamaan bersama umi sebelum engkau dibawa seorang arjuna yang datang menjemputmu. Ridho seorang istri berada pada suami. Ridho suami berada pada ibunya. Bagaimanapun juga, kamu harus siap mengabdi pada suamimu walaupun terkadang harus berpisah dengan ibumu.

    BalasHapus
  36. I'm really enjoying the design and layout of your website.
    Qassim & QU

    BalasHapus

selesai membaca, ayo tinggalkan kritik dan saran teman-teman :)