Sabtu, 07 Juli 2012

Maaf (aku lelah)



Maaf. Aku lagi-lagi mengeluh padamu tentang kejenuhan ini, tentang rasa tak nyaman ini dan tentang bagaimana aku resah dengan segala aturanmu. Mungkin aku lelah (mungkin). Aku lelah bila harus terlalu lama menunggumu dengan tempo waktu yang kamu tentukan sangatlah lama. Aku juga merasa sangat lelah bila harus terus mendengarkan isi ceritamu yang dalamnya berisi tentang, bagaimana aku harus menunggumu, menunggumu, menunggumu dan terus seperti itu.

Dan kamu sendiri, sudahkah kamu merasakan lelah yang teramat lelah bila harus sepertiku? Seperti berada di posisiku? jika belum, lebih baiknya kamu jangan pernah merasakannya karena rasanya sangat menjengkelkan dan aku beranggapan kamu sendiri tak bisa melakukannya seperti yang kulakukan saat ini. Tapi sepertinya, aku tak’an melakukannya lagi. aku sudah memutuskan ini, mungkin harus  membuat jeda diantara hubungan kita, ahh.. bukan mungkin lagi tapi H.A.R.U.S ! aku harus melakukannya. Melepaskanmu, membiarkan kamu pergi dengan setumpuk janji-janjimu dan sekarang aku akan pergi (lagi) mencari sosok penggantimu yang sudah pasti itu belahan jiwaku. (pasti).

50 komentar:

  1. pertamax g ea *apadeh

    jika lelah berhentilah sesaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. berhentilah sesaat tapi setelah berhenti berharap bukan org sebelumnya yg ditarik untuk berjalan bersama lg :)

      Hapus
  2. lepas lelah dulu... introspeksi dan merenung. siapa tau ada jalan yang lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih pak.. walo ini fiksi mungkin saya kan simpan kata2 bapak saat nanti saya mengalami hal demikian :) thanks..

      Hapus
  3. belum pasti juga mbak sebagai balahan jiwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo lelaki yang berikutnya belum pasti, pasti kan lebih berusaha untuk menyakinkan hati yang selanjutnya lagi :D

      Hapus
  4. gue mengerti apa yang ai rasa..

    tetep semangat yoo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. isnan ini fiksi :(
      lumayan mupeng ni hati dari tadi bls coment yang dianggap ini cerita pribadi :)

      aku baik2 saja, ini fiksi dear. lihat labelnya :D
      But so thanks untuk kata semangatnya, aku suka.. :)

      Hapus
    2. AWKWKAKAWKAWKWAK gua ngakak luar dalem..

      karena gw oon tentang fiksi..

      musti belajar deh sama ai *jitak pala sendiri*

      muhun muup

      Hapus
  5. ehh klo mampir ke blog ini.. sy ga tau mau koment apa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkakwak
      pada dasarnya lelaki kaku tentang fiksi(mungkin). butuh penyesuaian Ai..

      hehe.. sotoy deh gue..

      Hapus
    2. yaa sy kurang bisa koment ke post post ttg story story gitu dehh..

      Hapus
    3. it's okeh :)
      dengan berkunjung ato baca saja saya sudah berterima kasih, senang :)

      Hapus
  6. lepaskan penatmu, tinggalkan sejenak kesibukan, tenangkan pikiran ...
    pergilah ketempat yang sejuk, buang semua pikiran yang membuatmu lelah, mulailah memikirkan hal yang baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha, bangunnya laper lagi mba :))

      Hapus
  7. kenapa diriku ini ngak pernah ngerti ama blog cw yak T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. tapi kenapa cwe bisa ngerti dengan blog cwo yaa.. :D

      Hapus
  8. Waduh. BERAT. Aku masih belum mengerti cinta :)) *Cinta dalam tanda kutip yah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. ywdh bykin belajar artinya yah :D

      Hapus
  9. setuju, kalau lelah lebih baik menjauh dulu.. merenungkan kebersamaan dan menanti rindu itu datang, tapi kalau rindu itu tak datang.. mungkin jadi isyarat untuk menghentikan hubungan itu

    BalasHapus
  10. Merenung terkdang perlu tp tetep harus bngkit...
    Esok pasti lebih baik ...

    BalasHapus
  11. nice artikel, kunjungan baliknya mbaaakk...

    BalasHapus
  12. Kalau sudah lelah, berhentilah sejenak.. Siapkan waktu dan tenaga untuk menghadapi (menunggunya :D ahihihi) dan bangkit lagi.. tetep semangat Aii :))

    BalasHapus
  13. Istirahatlah sejenak denganku.....hehehehe

    BalasHapus
  14. kalau lelah istirahat aja dulu:)

    BalasHapus
  15. Hehehe, ndak ngerti :P
    Kabur ahhh~

    BalasHapus
  16. Kalau lelah, makan dlu tuh, ada mie ayam Special rasa cinta


    #heheeh I Am Just Kiding :D

    BalasHapus
  17. rehat sejenak, walau waktu memaksa untuk jalan terus.
    dalam istirahatnya pulihkan tenaga dan atur ulang lagi rencana
    mungkin jalan keluar akan bertemu dengan engkau.

    salam kenal dengan penulis postingan ini
    menyentuh tulisannya apa lagi ditambah dengan alunan
    musiknya.

    BalasHapus
  18. lihat di pojokan labelnya : fiksi.. :D

    gak jadi ah komentar aneh2.. :D

    BalasHapus
  19. ketika aku lelah langkahku terhenti, bukan berarti aku kalah. aku hanya sejenak mengatur napas dengan mengumpulkan kekuatan terpusat di telapak kaki ku agar aku kelak bisa lebih tegar dan mencegah jika suatu saat kamu berlari meninggalkanku..

    BalasHapus
  20. lelaaah menghiung hari,,, hari dmi hari??bulan demi bulan???? eh ternyata gagal dwech.. heheheeeee
    kunjungan perdana gan,,, sekalian salam kenal & followback

    BalasHapus
  21. Saya tidak percaya, mungkin sampai kapanpun gak akan percaya jika dalam satu karya fiksi seseorang tidak terselip "pengalaman" pribadi, atau setidaknya semacam "harapan" ideal tentang satu kondisi.

    hmm, gmana nis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... kali ini aku setuju mbak :)
      kadang ada satu, dua kalimat dari pengamalan pribadi ato isi hati sendiri yang selalu diluangkan kesini tapi yah tetep pasti kebanyakan fiksinya :D

      Hapus
  22. sama aku juga lelah blogwalking :D

    BalasHapus
  23. oke support terus menanti kehadiran entri terbaru dari Ai..

    happy blogwalking :D

    BalasHapus
  24. okesip!

    cari ganti yg jauh lebih baik.. that's how I mend my broken heart hiihihi

    BalasHapus
  25. weee...kok komenku gak ada ya? Padahal ingat banget sdh baca postingan yg ini 2 hr lalu.

    Ya udah deh, njawab pertanyaannya saja : di poin 2 itu, bikin postingan yg ada kaitannya dgn entry puisi di blog saya MBak. bentuk tulisan bebas kok..asaal 100-200 kata saja cukup. hehehe

    BalasHapus
  26. saatnya keputusan mesti harus dikatakan ya, Mbak?

    BalasHapus
  27. lelah berkata dan diam adalah teriakanku..:)

    Kunjungan blogwalking.
    Sukses selalu..
    kembali tak lupa mengundang juga rekan blogger
    Kumpul di Lounge Event Blogger "Tempat Makan Favorit"

    Salam Bahagia

    BalasHapus
  28. fiksi yang sedih
    hiks..... hiks....
    sambil menyeka air mata
    dan membersihkan hidung yang berair
    karena membaca cerita ini

    BalasHapus
  29. Blog nak sulawesi utara ni.....tulisanya mantap, bagus-bagus semua.
    kunjungi balik ya blog nak sulawesi tangah....
    thenk.....lam kenal.

    BalasHapus
  30. Adekku yang cantik ini tambah kinclong aja tulisannya. *kasih jempol

    BalasHapus

selesai membaca, ayo tinggalkan kritik dan saran teman-teman :)