Senin, 21 Mei 2012

Kamu,Teh hangat,Gitar Tua dan Senja itu.

*ini duet kedua fiksi aku bersama teman blog aku. sebelumnya duet fiksi sama teman cowok dan sekarang diberikan kesempatan yang tak terdugah ngefiksi sama penulis favorit aku kak ADE MURNI wauw!! super semangatnya aku pas diajak duet. berharap tulisanku ini nyambung dengan tulisan kakak ya... SELAMAT MEMBACA :)*


Sekarang aku sedang menuliskan beberapa paragraf tentangmu dilaptop ini. nanti kamu pasti kan membacanya dan jangan menyalahkan aku ya.. jika nanti tulisannya tak seperti maumu (aku tertawa nyaring) hanya bergurau sayang. Ini aku menulisnya tentangmu,tentang hubungan kita yang sudah berjalan 4 tahun lebih waktunya. lumayan lama kan untuk pasangan semuda kita ini? Tapi lama atau tidaknya aku cuma merasakan satu hal mewakili segala perasaan saat bersamamu. kamu mau tahu?. apa? "perasaan tenang". Kamu tahu hal apa yang membuatku tenang berlama-lama denganmu? senyummu, tawamu itu membuatku kecanduan setiap melihat ekspresi itu. Bahkan bila sehari saja aku tak menatap wajahmu itu rasanya ahh.. meresahkan sayang. sungguh.
Itulah mengapa sampai sekarang aku selalu mahir mengumpulkan berbagai alasan agar tak terlalu lama bekerja diluar dan segera pulang agar bisa lebih lama bersamamu lagi. konyol kan? kita tak bisa cepat kaya jika tingkahku terus seperti ini tapi (tenanglah..hatiku sudah lama merasa kaya saat aku diberikan kesempatan memilikimu) saat mereka para pria itu tak bisa merasakan bagaimana bahagia menjadi hatiku yang dihebatkan oleh wanita sempurna sepertimu.

Oia sayang.. bisakah kamu buatkan aku secangkir teh hangat? aku suka teh melati itu yang biasa kau buatkan untukku. manisnya teh itu semanis senyummu tapi jika diadu aku tetap kan berpendapat senyummu itulah yang paling manis. (aku tahu di paragraf ini pasti kamu kan tertawa geli saat membaca tulisan ini) tapi ini sungguh sayang.
Kita selalu seperti ini yang setiap harinya selalu mengistirahatkan diri dengan duduk diteras rumah kita,menikmati teh melati lalu memperhatikan senja dan saling menceritakan berbagai hal sederhana yang sama-sama kita sukai. kadang kita sama-sama membicarakan tentang kita yang kan punya anak berapa, bulan madu di 5 tahun pernikahan dimana,tentang rasa masakan buatanmu,tentang pekerjaan kantorku dan masih banyak lagi. Hingga kita sama-sama hening dalam sepi dan hanya terdengar petikan sinar gitar tua ini. kamu sangat menyukai hal ini kan sayang? kadang aku menyanyikan beberapa lagu untukmu hingga selesai dan kamu tertidur disampingku. Kadang juga kita bernyanyi bersama hingga kamu merasa lelah dan meminta untuk istirahat sejenak dengan kembali memelukku. sesukamu. selama mungkin yang kau mau. ahh..ini moment yang sangat romantis.

Tapi sayang.. ada hal yang sering lupa kita bicarakan bersama. kita lupa menceritakan bagaimana perasaan kita bila nanti cinta kita redup. kita lupa menceritakan bagaimana rasanya bila kehilangan itu nyata. kita juga lupa saling menceritakan bagaimana rasanya bila diantara kita ada yang saling meninggalkan. Dan kita tidak pernah membahas sama sekali kan? Kita hanya tahu cinta itu bersama,tak ada dendam ataupun bagaimana rasanya kecewa. ya.. itulah cinta kita.
Tapi nanti, jika kehilangan itu nyata maukah kau bersedia mengikhlaskannya? ahh.. aku ini menulis apa si? sudahlah abaikan saja sayang.

ahh..sial! aku memikirkan lagi tentang kehilangan itu. sudahlah begini saja, Nanti jika kamu membaca tulisanku dilaptop ini dan saat berbalik aku sudah tak ada, kumohon jangan mencari karena saat-saat seperti itu bisa saja kamu kan merasakan lembap memanas disekeliling bola matamu. dadamu kan merasa nyeri dan seluruh tubuhmu kan merasa letih begitu saja. Nanti bila kamu tetap memaksa mencari yang ada kamu hanya akan menatap kosong kursi diteras rumah kita, Kamu hanya akan bertemu dengan cangkir biru yang biasa kau tuangkan teh melati disitu, Dan nanti bila kamu tetap memaksa untuk mencariku lagi yang ada kamu hanya akan merasa lirih yang berkepanjangan saat memandang gitar tua itu. Lalu kamu kan merasakan rindu yang dahsyat yang tak bisa berhenti begitu saja sebelum aku datang pulang menemuimu (tapi apa bisa?).
sudahlah.. hapus air matamu. Tegoklah senja karena aku ada disitu, melihatmu dari sini. lebih lama dan lebih lama...




114 komentar:

  1. KYAAAAA jadi keingetan proyek kita yang belum rampung niz... hehe...

    nanti dibaca deh yang di blog satunya jadi ketauan antara nyambung ot ngga nya.. disini kamu berperan seolah-olah sosok cowonya ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahahaha.. nantilah bang kita selsesain projek itu lg :)

      iya bang..d blog kak ade ada 2 versi, punyaku diatas tulisannya karena ngejelasin hal saat masih bersama lalu kehilangan.
      iya..disini aku lebih nonjolin sosok lelaki nah diblog satunya ceweknya yg bercerita :)

      Hapus
    2. cie temen duetnya Fauzay toh :D

      Hapus
  2. keren ^_^ merinding bacanya ^_^ semoga bisa menulis bersama lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhaha..siapa dulu dong yg ngberiin ide duluannya :D
      Iya kak.. hope :) makasih..

      Hapus
  3. nanti kn ada nangis guling2nya kalo una baca di blog kak ade murni :)

    BalasHapus
  4. ini maksudnya si cewek udah meninggalnya? atau saya yang salah mengartikan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. NO wan.
      kalo kamu baca kelanjutan ceritanya di blog kak ade murni disitu bahkal kamu dapat jawabannya siapa yg kan meninggalkan :)

      Hapus
  5. wehhh, keren banget mba, merinding saya bacanya nih, endingnya sangat mengharukan dan saya suka yang poin ini (tenanglah..hatiku sudah lama merasa kaya saat aku diberikan kesempatan memilikimu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yah bang dayat yah..
      iya pria itu akan merasa sgt kaya dan bahagia bila dia bertemu dgn wanita yang bisa menghebatkan hidupnya :)

      Hapus
  6. Jangan2 ini yg nulis alter egonya saya nih, saya suka teh melati soalnya

    *maksa abis yes :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha.... zzztttt diam2 aja mbak ya :D

      Hapus
  7. hadir...baca dulu aja...
    salam kenal..

    BalasHapus
  8. ..hatiku sudah lama merasa kaya saat aku diberikan kesempatan memilikimu....
    ah, ini membawaku pada satu masa, belasan tahun yang lalu.

    Bukan hanya kisah yang indah, tapi juga ada hikmah, terutama tentang perpisahan yang pasti terjadi walau saling mencintai, karena mati itu pasti. Jadi inget diri sendiri....

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie.... mantap sambungan katanya :)

      Hapus
  9. keren kaka :) walau gak baca semua tapi liat komen nya pasti emang keren :D

    BalasHapus
  10. ihh, manis banget cerpennya

    BalasHapus
  11. Wah, baru tau kl ada istilah duet menulis macam ini :) *katrok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..biar nanti kalo mau bisa juga seperti ini :)

      Hapus
  12. Kalo kata Tukul maah amaziing deeeh... :D

    BalasHapus
  13. wah anak jaman sekarang kreatif yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha..biar Indonesia maju mbak :D

      Hapus
  14. keren, kreatif,
    dagdigdug hati ini membacanya

    BalasHapus
  15. ahhh bagusss aii ceritanya :D
    ini jadi mengingatkan saya sama proyek nulis bareng sahabat yg endingnya terlantar krn kesibukan masingmasing :( jadi pengen nulis fiksi lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :)
      iya tiesa kadang sibuk ngebuat proyek nulis qt selalu ke pending. moga bisa cepat nulis fiksi lg yah sist :)

      Hapus
  16. Boleh juga artikelnya yan menekankan cerita kuat pada perasaan.

    BalasHapus
  17. Bagus banget alur ceritanya, sangat berurutan.
    Ya kadang kita hanya bicara tentang pertemuan dan kebersamaan. Lupa akan perpisahan yang pasti akan datang, perih pedih teriris pasti ada dalam dada.

    BalasHapus
  18. hadir di siang hari sebelum tdur siang, menyempatkan diri untuk baca-baca lagi cerita yang manis ini,,
    semanis wajah mbanya :)),, (*gombal mode on)

    BalasHapus
  19. Ai..over all bagus lho, aku terhanyut baca ceritanya dan nggak tau kenapa pas masuk di bagian "kehilangan" jantungku langsung deg2an merasa sakit.
    kena banget..
    saranku sih dibagian "kehilangan" lebih dikembangkan lagi konflik batinnya,biar lebih terasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihhihi..makasih ya intan, makasih untuk masukannya juga :)
      next time di fiksi berikutnya nnti kan ditambah lagi :)

      Hapus
  20. judulnya kena banget tuh, te hanta + gitar tua, so sweet tuh lagu kalo nyanyiin pake gitar tua,,, heeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku maunya sampe gitar tua aja..kalo soal kehilangan NO! ngk sanggup :D

      Hapus
  21. hiks... hiks.. jadi mau nangis, aku tak sanggup keilangan lobang idung >.<

    BalasHapus
  22. hemmmmmmmm g sangggup q bacanya,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. merem aja deh gitu bacanya sob biar lebih sanggup :)

      Hapus
  23. mampir :)
    judulnya emang sooo cwit,,apalagi bagian gitar tua,aaaaaahhh meleleh~
    lanjutkan duetnya ;)

    BalasHapus
  24. suit suiwww ciee yang duett :p, cerita fiksinya kayak puisi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      segaja dibuat gni biar yg bacanya bisa lebih terhanyut :)

      Hapus
  25. merasakan rindu yang dahsyat yang tak bisa berhenti begitu saja.....benar-benar luarbiasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nice posting... dgn merasakan sakitnya kehilangan akan menjadikan kita seorang yg bijak dlm memaknai arti memiliki...

      Hapus
    2. apalagi rindunya yg orgnya tak pulang2.. rasanya so lonely -__-

      Hapus
  26. knp masih gaau...
    move on...
    lonely dan mati karna rindu..
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan galau :)
      ini perasaan yg nanti wanitanya yg akan kehilangan, yuk dibaca kelanjutannya di blog kak ADE MURNI :)

      Hapus
  27. saya baca, dan saya rasa betul-betul disuasanakan seperti saat itu ya mbak,
    momen cerita indah yang terekam dengan baik,

    sayang sudah terlewati..

    overall, nice stoory.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sob sudah mengerti jalan ceritanya :)
      thanks untuk kunjungannya ya.. salam.. ^^

      Hapus
  28. Maniak sama Fiksi juga sobat yang satu ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya fiksi udah termasuk diagenda hariku sob :D

      Hapus
  29. emang tulisan bikin geli ya?? hehehe.. 89x

    BalasHapus
  30. salam kenal.. kunjungan perdana..

    BalasHapus
  31. jadi gimanaaa gitu bacanya...so sweet...kapan2 ajakin aku duet dong.he heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepp... mau duet nyanyi pun, ayok.. :D

      Hapus
  32. Memikirkan kehilangan memang membuat nyeri ya, Aii. Makanya jangan dipikirin. Huihihi

    Eh, seneng ya kalo bisa duet bikin cerita gitu. Ada nggak ya yang ngajak aku hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho apalagi kehilangannya slamanya lebih nyeri rasanya wur :)

      iya wur seneng bgt apalgi yg ngajak duet penulis favorit qt di blog. wuih..rasanya super seneng bgt :D

      Hahaha ayo wur kapan2 kalo ada waktu,ada pnya ide cerita kita 2 sharing buat bkin duet yuk :)

      Hapus
  33. Ini ending si tokoh [yang nulis] sudah gak ada lagi ya?

    semakin mantap neh, bisa duet bikin fiksi...#saya belum bisa neh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, jadi dia nulis ini sebagai tulisan terakhir buat wanitanya sebelum dia pergi.. nextnya ada di lanjutan blognya kak ADE MURNI mbak :)

      ayo mbak pasti bisa biar nanti kita duet ngalahin 3 diva *eh :D

      Hapus
  34. udah baca yang ini dan udah baca yang satunya juga Ai, cuma di ending yang satunya agak ambigue :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak ambigue gmna kak? ya mngkin bahasa kak ade lebih ninggi dari ini kak tapi aku suka yg ending di blognya :)

      Hapus
    2. agak ambigue krn ga ketahuan siapa yang meninggalkan, tapi aku juga udah komen koq di disana :).. koq belum ada postingan baru Aii?

      Hapus
  35. hadir lagi mba nizz :)

    saya selalu setia nih nunggu cerita dari mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya bang dayat :)
      ni lg nyari cerita lg buat dibikin fiksi lg :)

      Hapus
  36. judulnya aja udah bagus banget...
    gimana critanya ini ya...
    belum baca soalnya, hehe. yang penting ngomen dulu... :D

    naik keatas lagi mau baca... jgn ganggu ya...

    hehehe...

    BalasHapus
  37. setiap manusia pasti sering memikirkan tentang " kehilangan", namun sebaiknya kita kembalikan lagi pada Yang Maha mengatur Hidup kita....yang penting jalani semuanya dengan rasa syukur ya...

    ceritanya bagu niz....sukses terus ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bgt bun..walo kehilangan itu sakit rasanya tapi qt hrus tawakal bahwa Tuhan pnya rencana yg indah dibalik sedih itu.

      makasih bun..sukses buat bunda jga :)

      Hapus
  38. duh, dah larut duluan sama instrumentnya. hidup winter sonata.. hehehhe

    BalasHapus
  39. ouch, pasangan yang romantis..

    BalasHapus
  40. semriwing bacanya :)
    endingnya bikin saya nyesek.hehehe
    tetap berkarya ya cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak lady.. makasih yah :)

      Hapus
  41. wah keren tuh bisa duet fiksi .. :).. ceritanya juga mantapppp #ngacungi dua jempol hehehe... :)

    salam solid...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kang harjho :)

      salam solid juga..

      Hapus
  42. Kok ada tinggal meninggal segala

    BalasHapus
  43. Endingnya itu lhoo.. ahhhh *mata berkaca-kaca*

    BalasHapus
  44. Balasan
    1. dari dulu bang gopar comentnya *iritttt* mulu :D

      Hapus
  45. wew... cerita yg nyentrik! menarik tuk dilirik :)
    kunjungan perdana neng.. aye follow di 109.. salam kenal n smg brkenan u/ mmfollback #gak maksa sih, hny mngharap :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yah..
      oke bang sandy segera berkunjung ke rmh blog anda :)

      Hapus
  46. Aku jadi pengen duet gini juga :D
    Kalo fiksi yang ditulis kayak nulis surat aku kayaknya bisa :p

    Berasa banget emosi di tulisan ini.
    Cinta, kerinduan, perasaan kehilangan dan harapan untuk kembali bersua.
    Mungkin, nanti.
    Di nirwana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. okeh,, kalo ada bahan buat diajakin duet yuk mari bang :)

      Hapus
  47. wuih penulis beneran ni...
    keren...
    semangat ya...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita semua penulis kan bang? aku,kamu,mereka semuanya yg masuk dunia blog itu semua penulis :)

      mkasih. semangat juga ya bang dihas :)

      Hapus
    2. boleh gag saiia sekalian pesen teh hangatnya buat sambil baca ini?!?! :p

      Hapus
  48. membaca sambil diiringi back sound keren dah..

    BalasHapus
  49. hmmm... apa mereka akhirnya putus? ini suami istri ya?
    lihatnya senja, aku ada di sana <--- manis sekali ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka suami istri. buka putus tapi lebih tepatnya suaminya yg pergi (meninggal)
      kelanjutannya ada di blog kak ade murni :)

      Hapus
  50. setalah aku baca2, postingan2nya sangat bagus, menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bisa mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif..serta kadang bisa menghibur orang lain.. ^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok sepooo.. :)
      sgra berkunjung balik...

      Hapus
  51. hadir lagi mba, untuk baca-baca :))

    BalasHapus
  52. Maaf sob, baru bisa berkunjung lagi...

    BalasHapus
  53. kehilangan itu memang pahit, sepahit cerita diatas :) salut buat daya imajinasi yg mengalir terus spt itu n butuh energi yg tidak sedikit hehe
    kalau boleh tau siapa atau apa yg membuat energi menulismu itu mengalir terus, apa ada sesuatu yg special ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho..ngk ada yg special. cuma kalo nulis kek gini qt diajar untuk byk berimajinasi dan mencoba menjadi karakter dicerita ini :)

      Hapus
  54. Kunjungan balasan ....
    #bagi tehnya dong#
    :D

    BalasHapus
  55. andai saja ada cewe' yang memikirkan q kayak gitu..

    klepek klepek

    BalasHapus

selesai membaca, ayo tinggalkan kritik dan saran teman-teman :)